Sabtu, 05 April 2014

Merenungi Dompet, dan Berpikir

Sebelum gue nulis postingan ini, gue liat isi dompet gue. Gue hanya bisa berpikir, "Duit ini sebenernya hak siapa?" Maksudnya bukan berarti itu bukan hak gue, tapi ya emang nggak semuanya hak gue juga sih. Kan ada 2,5% hak kaum duafa. Gue pake duit paling buat makan, minum, dan keperluan lainnya. Bisa aja gue abisin semua duit gue yang nggak terlalu banyak itu buat kesenangan gue semata, tapi nggak ada manfaatnya banget.

Dompet sakaratul maut.

Gue buka kartu aja ya, duit cowo itu biasanya dipake buat nraktir cewe. Entah nraktir nonton, makan, atau sebatas beli bensin kendaraan buat transportasi. Apalagi mereka yang pacaran, nggak sedikit cowo yang bela-belain minjem duit cuman buat bikin cewenya seneng. Masalah ini yang pengen gue bahas.

Guepun sebenernya sama aja. Selalu ada hasrat buat nraktir cewe, entah dengan tujuan apa. Ini bener-bener aneh. Tapi biasanya "cowo nraktir cewe" itu disebabkan si cowo yang suka dan pengen bisa punya waktu bareng cewe yang dia suka. Dan permasalahan terbesar dari hal ini adalah kuantitasnya.

Sering dalam hal yang merugikan itu bisa berakibat fatal. Mungkin kalau sekali dua kali sih masih bisa di-handle, tapi kalau setiap hari? Gue yakin pasti bangkrut. Ditambah, hasilnya sama sekali nggak penting. Si cewe yang ditraktir emang siapa sih? Pacar? Gebetan? Kalau isteri sih emang udah jadi tanggung jawab, lah ini...

Tapi, nggak ada yang ngelarang buat nraktir-nraktir gitu kok, kalau misalkan wajar (nggak sering) dan niatnya buat sedekah sih bagus-bagus aja menurut gue. Tapi, kalau sedekahnya ditujukan ke objek yang lebih membutuhkan kayaknya jauh lebih mulia deh.

So, intinya, renungi isi dompet dan berpikir, "Gunakan sebijak-bijaknya, jangan buat hura-hura." Apalagi kalau duitnya dari orang tua, betapa kasiannya mereka kalau tau duitnya dipake buat hura-hura doang. Postingan ini sebenernya ditujukan buat gue sendiri biar mikir, hadeuh... Duit oh duit.

Sabtu, April 05, 2014
Gimana postingan gue? Lumayanlah, lumayan ancur. Jangan lupa komentarnya biar blog ini sedikit lebih rame. Tanpa kalian blog ini hanyalah butiran debu. Makasih sebelumnya.

9 comments:

  1. Diberikan pada orang yang butuh aja kak, misalnya ... sayaa :lepitroll:

    BalasHapus
    Balasan
    1. jatohnya nraktir cewe juga dong :lepiokay:

      Hapus
  2. Hahahaha jadi inget dulu kemana - mana sering dibayarin:lepisee:

    BalasHapus
  3. Gampang aja sebenarnya menggunakan uang dengan bijak itu. sebelum menggunakan uang, pikirkan dulu mana yang kebutuhan dan keinginan semata. utamakan kebutuhan.

    kalau boleh gue minta tolong nih, kunjungi blog gue :
    http://nafarinm.blogspot.com/2014/03/mohon-doa-agar-sukses-uas-dan-un-2014.html

    bantu doa dan beri komentar aamiin ya, thanks.. ;)

    BalasHapus
  4. hayooo dikeluarin dulu tuh 2.5% nya. kalo masih hura2 berarti belum bijak mempergunakan uang. buat skala prioritas kebutuhan bang biar uangnya gak lari kocar kacir.

    BalasHapus
  5. makanya kalau ga mau dompet kosong gitu harus pinter-pinter dalam mengurus keuangan!!


    kaya misal gw hemat belanjanya ya di shopee!

    Lebih Cepat & Murah dengan GO-SEND

    https://shopee.co.id/pc_event/?smtt=1.2895&url=https%3A%2F%2Fshopee.co.id%2Fweb%2Fevents3%2Fcode%2F3707823029%2F%3Fsmtt%3D1.2895

    BalasHapus

Pake Lepicon biar lebih greget komentarnya:

:3 3) :) :' :/ :| :v :@ :o :$ O) :D B) ;) :p :y :x :* :( :s

Dan ini beberapa lepicon yang diadaptasi dari rage face yang cukup terkenal:

:lepids: :lepifuck: :lepigusta: :lepilol: :lepimean: :lepiming: :lepino: :lepiokay: :lepireally: :lepisee: :lepitroll: :lepitrue: :lepiwhat:
 
Kembali ke atas